Connect with us

Pekanbaru

Beradaptasi Di kondisi Pandemi Covid-19 Pada New Normal.Pemrov Riau Proritaskan Ibu hamil dapat bekerja di rumah

Published

on

PEKANBARU – Beradaptasi dengan kondisi pandemi Covid-19, tentunya perlu dilakukan penyesuaian dengan cara menjalankan protokol kesehatan.
Tentunya penyesuaian itu juga perlu dilakukan pada sistem kerja bagi pegawai serta Ibu hamil menyusui mendapat prioritas bekerja dari rumah atau work from home (WFH).
Sekretaris Daerah Provinsi (Sekdaprov) Riau Yan Prana Jaya Kamis (04/06/2020).mengatakan,”Penyesuaian sistem kerja dilaksanakan untuk mewujudkan budaya kerja yang adaptif dan berintegritas guna meningkatkan kinerja pegawai,” jelas Yan Prana,
Dijelaskan nya lagi. penyesuaian sistem kerja dilaksanakan melalui fleksibilitas dalam pengaturan lokasi pekerja pegawai, diantaranya pelaksanaan tugas kedinasan di kantor atau pelaksanaan tugas kedinasan di rumah atau work from home (WFH).
“Khusus WFH bagi pegawai yang sakit, ibu hamil, ibu menyusui dan umur di atas 55 tahun,” imbuhnya.
Dia juga berharap Pimpinan Daerah memastikan agar penyesuaian sistem kerja dalam tatanan normal baru produktif dan aman Covid-19 yang dilakukan tidak mengganggu kelancaran penyelenggaraan pemerintah dan pelayanan publik.
“Terutama untuk memperhatikan jarak atau physical distancing, kesehatan dan keselamatan pegawai yang melakukan pelayanan langsung secara offline sesuai dengan protokol kesehatan yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan,” lanjut Yan Prana.
Untuk itu Bagi penyelenggaraan kegiatan atau perjalanan dinas dalam pelaksanaannya yang urgensi dilakukan di kantor agar dapat memerhatikan jarak aman serta mengunakan masker dan menyediakan disinfeksinasi ruangan dan peralatan rapat dan jumlah peserta harus sesuai protokol kesehatan.
“Penyelenggaraan rapat di lingkungan Pemprov Riau agar memanfaatkan teknologi, informasi, dan komunikasi. Juga bagi perjalanan dinas dilakukan secara selektif dan sesuai tingkat prioritas, memperhatikan ketentuan peraturan undang-undang dan kebijakan pemerintah dengan protokol kesehatan,” terang Yan Prana.
Manajemen sumber daya manusia aparatur yang meliputi penilaian kerja, pemantauan dan pengawasan serta disiplin pegawai. Diantaranya, Pimpinan Perangkat Daerah memastikan agar perangkat daerah melakukan penyesuaian proses bisnis dan SOP dan melakukan perhitungan kembali analisi beban kerja yang mengadaptasi tatanan normal baru produktif dan aman Covid-19, tanpa mengurangi sasaran kerja dan target kerja.
“Nantinya, pencapaian sasaran kerja dan pemenuhan target dilakukan melalui Sistem Penilaian Kinerja Aparatur secara elektronik (e-Sikap), serta bagi pegawai untuk kehadiran dilaksanakan melalui absensi manual dan diinput ke dalam e-Absen pada e-Office setiap hari sesuai jam kerja,” tambah Yan Prana.
Bagi PNS dan Non PNS bertanggung jawab untuk menaati penugasan yang telah ditetapkan, melakukan presensi sesuai jam kerja dan tata cara presensi yang berlaku, menyusun rencana kerja dalam melaksanakan kerja kedinasan, dan melaporkan secara berskala setiap akhir bulan pelaksanaan tugas dinas serta melaporkan kondisi kesehatan selama melaksanakan tugas kedinasan di kantor maupun di rumah.
“Apabila terdapat pegawai yang melanggar hal tersebut, maka yang bersangkutan diberikan hukuman disiplin sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai Negeri Sipil dan Peraturan Pemerintah Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja,” pungkas Yan Prana.
Sumber : (MCR/Generasiindonesia.co)

Baca Juga  Kembali bertamah Pasien PDP di bengkalis 1 orang asal Kec.Bukit Batu
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: